Kapal Selam KRI Nanggala 402 Hilang Kontak Awak KRI Tidak Bisa Keluar

0
483

bacasaja.info Peristiwa yang terjadi pada kapal selam, Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono resmi menyatakan kapal selam KRI Nanggala-402 tenggelam. Pernyataan tersebut disampaikan Yudo setelah sebelumnya kapal selam pabrikan Jerman tersebut dinyatakan hilang kontak sejak Rabu (21/4) lalu.

Sejumlah spekulasi pun muncul di tengah masyarakat. Banyak warganet yang melontarkan pertanyaan: kenapa para awak KRI Nanggala tidak langsung keluar dari kapal jika sejak awal kapal bermasalah?

Pengamat militer dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS), Khairul Fahmi, menjelaskan analisisnya. Tak mudah untuk menjawab pertanyaan itu. Sebab, sampai saat ini belum diketahui apa yang sebenarnya terjadi sehingga KRI Nanggala tenggelam.

“Kenapa para awak tidak keluar menyelamatkan diri? Pertama, kita sampai hari ini belum tahu persis apa yang terjadi pada kapal ini hingga kemudian tenggelam (subsunk). Kefatalan bisa saja sudah terjadi sejak awal ketika komando operasi menyadari bahwa komunikasi dengan kapal telah terputus,” ujar Fahmi saat dihubungi, Minggu (25/4).

Sikap tanggung jawab para prajurit untuk menangani sejumlah kejadian, disebut Fahmi, jadi alasan kedua mengapa para prajurit memilih untuk tidak menyelamatkan diri.

Para awak kapal KRI Nanggala merupakan prajurit dengan keterampilan dan keahlian yang disiapkan untuk mampu mengendalikan kapal bahkan dalam keadaan darurat, gangguan atau bahaya dalam pelayaran.

Sehingga bila dihadapkan pada kondisi tersebut, upaya penanganan akan jadi salah satu langkah yang dilakukan para prajurit ketimbang keluar menyelamatkan diri.

“Artinya, yang menjadi prioritas adalah mengatasi kedaruratan atau gangguan tersebut. Mereka punya waktu sepanjang cadangan oksigen masih tersedia untuk kemudian kembali ke pangkalan dengan selamat,” ucap Fahmi.

Bila kondisi terus memburuk, opsi untuk berenang dan menyelamatkan diri mungkin akan diambil bila kapal masih terapung dangkal. Keputusan akan berbeda jika saat itu kapal telah berada dalam kondisi kedalaman 500 meter di bawah permukaan laut.

“Namun ketika kapal berada di posisi sangat dalam, tentu saja berusaha keluar dari kapal adalah pilihan yang konyol,” beber dia.

Orang awam bisa saja berpikir prajurit TNI AL tentu dibekali dengan kemampuan berenang yang sangat andal. Tapi banyak orang lupa, manusia punya batasan terutama saat menyelam di laut dalam.

Banyak orang tak menghitung atau bahkan tak mengetahui semakin dalam laut, semakin tinggi pula tekanan di dalamnya.

“Jadi jangan berandai-andai jika awak KRI Nanggala di kedalaman 700-850 meter berusaha keluar dan berenang ke permukaan, maka ada peluang selamat. Itu hampir mustahil. Baru sampai pada upaya membuka pintu kompartemen penyelamat saja sudah akan sangat fatal,” ungkap Fahmi.

Kapal selam memang didesain sangat presisi karena harus menghadapi tekanan arus bawah laut yang sangat tinggi. Membuka katup untuk menyelamatkan diri keluar juga jadi opsi yang tak mungkin diambil prajurit.

“Jika katup dibuka, air akan dengan cepat membanjiri kapal dan mengakibatkan kefatalan. Apalagi di kedalaman, tekanan hidrostatis sangat tinggi, di atas ambang toleransi manusia hingga tingkat yang menghancurkan,” ujarnya.

“Makanya jika situasi tidak mampu diatasi sendiri, maka kapal selam mengandalkan penanganan eksternal untuk mengatasi masalah atau penyelamatan,” lanjut dia.

Ketimbang mempertanyakan hal tersebut, Fahmi mengajak warganet dan masyarakat luas untuk fokus pada proses pencarian yang kini masih terus diupayakan. Tentunya sembari terus berharap masih ada mukjizat.

“Lagipula, pertanyaan spekulatif macam yang ditanyakan para netizen ini kok rasanya agak menyakitkan ya? Kesannya meragukan kemampuan dan kurang berempati,” ucap Fahmi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here